Sisi Gelap Siswi Sekolah di Jepang

shares

Siswi di Jepang yang menjadi sales.
Masyarakat Jepang terutama remajanya, sering dikenal mempunyai selera yang 'aneh'. Gayanya yang nyentrik, berbeda, dan juga aneh sering meramaikan dunia maya, salah satunya memakai celana dalam di atas kepala.

Demikian juga para remaja Jepang, terutama yang masih dalam usia sekolah. Selalu memakai pakaian yang sangat minim, dengan kaus kaki yang sangat panjang bak pemain sepakbola. Apa yang sebenarnya mereka harapkan dari pakaian demikian?

Salah satu film dokumenter berhasil mengangkat sisi gelap "budaya sekolahan" di Jepang ini. Dan mengungkapkan, bagaimana para siswi remaja ini bahkan dipaksa untuk memuaskan 'obsesi' pria yang lebih tua.

Salah seorang siswi Jepang telah berani mengungkapkan sisi gelap dari budaya sekolah negara tersebut, setelah dia dipekerjakan untuk pergi dengan pria dewasa--sebelum dipaksa menjadi wanita panggilan remaja.

Anak remaja di Jepang berdandan.
Simon Ostrovsky yang merupakan wartawan melakukan perjalanan ke Akihabara, distrik ramai di Tokyo, untuk mengeksplorasi eksploitasi seksual perempuan muda, sebagai bagian dari film dokumenter pendek berjudul "Pelajar Dijual di Jepang," dan ia menemukan bahwa gadis-gadis remaja di sana tersedia untuk 'disewa' untuk berbagai layanan, termasuk meramal, pijat, dan lainnya.

Dan ia pun bertemu dengan joshi-kosei osanpo (JK) atau dikenal 'anak SMA berjalan' yang telah melakukan hal ini cukup lama.

Wanita ini pun dijaga identitasnya, dan ia mengatakan kepada Simon bahwa dia mulai terjadi JK saat berusia 16 tahun, karena ibunya sakit mental dan keluarganya tidak akur.

"Aku merasa seperti aku tidak punya tempat. Ketika aku memberikan selebaran di Akihabara, aku bisa melupakan kehidupan sehari-hari saya," kenangnya.

Anak sekolah Jepang.
Dia tidak pernah berdandan, agar kliennya tahu jika ia anak muda dan masih segar. Demikian juga dengan rok pendek dan juga kaus kaki panjang, mereka menggunakannya untuk menarik perhatian pria.

Berikut videonya:

Simon mencatat bahwa, meskipun pihak kepolisian hanya berjarak satu blok dari Akihabara dan bisnis yang mereka dilakukan di tempat terbuka, tidak terpengaruh dan membiarkan hal tersebut terjadi.

"Semua orang tahu itu ada, tapi tidak ada yang melakukan apa-apa," kata siswi tersebut.

Budaya sekolah Jepang ini mulai berkembang pada awal tahun 1990-an, dan pria yang lebih tua mencari untuk gadis-gadis muda untuk perusahaan sejak itu, dan kini menjadi lebih umum dan terlihat bebas di mana pun. Semuanya dengan satu tujuan, untuk bisnis dan mencari uang.
Loading...

Related Posts

0 komentar:

Posting Komentar