Pria yang Mengaku dari Tahun 2030 Lolos Tes Kebohongan

Setiap orang mungkin pernah berbohong, apapun dan kepada siapapun itu dilakukan. Tapi untuk mengetahui seseorang sedang berbohong cukup sulit dilakukan dengan hanya melihatnya. Untuk itulah sebuah alat diciptakan.

Alat tersebut adalat detektor kebohongan, yang bisa mendeteksi orang-orang yang sedang berbohong dilihat dari berbagai instrumen dan gerakan tubuh. Alat tersebut bisa mendeteksi apakah seseorang sedang berbohong atau tidak.

Pria yang mengakupenjelajah waktu.
Pria yang mengakupenjelajah waktu.
Hampir tidak ada yang bisa lolos dari alat tersbeut. Tapi ada kejadian aneh terhadap seorang pria, yang mengaku 'time-traveller' atau penjelajah waktu. Di mana ia lolos dari tes tersebut, dan mengaku berasal dari tahun 2030. Apa yang dikatakannya?

Pria tersebut mengklaim, jika Donald Trump akan terpilih kembali dan Artificial Intelligence akan mengambil alih manusia.

Dalam video yang diunggah di YouTube, yang diposkan oleh Apex TV, pria yang wajah dan suaranya disamarkan untuk menyembunyikan identitasnya, mengklaim bahwa ia telah mempertaruhkan nyawanya untuk melakukan perjalanan waktu.

Misinya adalah, untuk memberi tahu yang hidup sekarang tentang apa yang ada di dunia ini. Di antara ramalannya adalah, robotika Google Glass bergaya akan menyebar ke seluruh dunia.

Teknologi juga akan berkembang ke titik, di mana dapat menjalankan rumah secara independen. Bitcoin akan semakin populer, tapi uang kartal masih akan digunakan.

Pada 2030, dia mengatakan jika presiden Amerika Serikat adalah sosok misterius bernama Ilana Remikee. Dia juga menyebutkan, jika pemanasan global telah menyebabkan suhu di Amerika Utara meningkat, sementara Eropa telah mendingin.

Manusia juga akan sampai di Mars pada tahun 2028 dan. Pada tahun yang sama, perjalanan waktu akan ditemukan.

Dia mengatakan, bahwa mobil listrik dapat melakukan perjalanan secepat mesin solar dan bensin - walaupun sudah banyak yang mampu melakukannya - dan banyak jenis kanker telah disembuhkan.

Dalam sebuah wawancara dengan Paranormal Elite sebelumnya, pria ini mengatakan bahwa ia menderita anoreksia dan sebenarnya berusia 50 tahun. Namun ia telah menggunakan obat peremajaan usia, yang telah mengubahnya menjadi anak berusia 25 tahun.

Tentu saja, klaimnya telah menarik skeptisisme. Sebagai tanggapan, ia setuju untuk melakukan tes detektor kebohongan di depan kamera.

Tapi video tersebut mendapat banyak kritik, dari orang-orang skeptis, yang mengklaim bahwa tes tersebut dicurangi.

Baca Juga: Reaksi Berharga Saat Wanita Cantik Dibotaki

Berikut videonya:


Bagaimana menurut Anda?
Loading...

3 komentar