Berita Viral

Berita viral terkini dan menginspirasi

Jumat, 27 April 2018

Ada Jasad Lebih dari 140 Anak yang Dibunuh Dalam Sebuah Ritual

loading...
Masih ada beberapa ritual yang masih dilakukan di era modern ini, yang berasal dari zaman nenek moyang. Namun biasanya, ritual tersebut tidak sampai membawa korban atau mengorbankan nyawa seseorang.

Kerangka anak-anak yang ditemukan
Kerangka anak-anak yang ditemukan. Foto: dailymail.co.uk.
Tapi sejarah mencatat, jika banyak sekali ritual yang harus memakan korban. Baik itu wanita, pria, muda hingga tua. Dan semuanya dilakukan demi 'menyenangkan' Tuhan atau Dewa yang mereka yakini atau bahkan membuat kehidupan bebas dari musibah.

Penemuan terbaru datang dari para arkeolog, yang telah menemukan bukti mengerikan dari peristiwa pengorbanan anak massal terbesar yang pernah tercatat. Dan mereka menemukan lebih dari 140 jasad anak di sana. Seperti apa?

Dikutip dari Daily Mail, penduduk setempat memberi tahu para ahli pada tahun 2011, jika jenazah manusia ditemukan di tebing di pantai utara Peru. Penggalian pun dilakukan di situs tersebut, dan mengungkap puluhan mayat anak-anak dan remaja.

Selama lima tahun berikutnya, para arkeolog menemukan ratusan jasad lagi.

Semua ditemukan dalam satu lokasi. Dan penggalian di Huanchaquito-Las Llamas menemukan, lebih dari 140 jasad anak dan 200 remaja pada tahun 2016. Menurut laporan eksklusif dari National Geographic - dan, tanda pada sternum dan tulang rusuk mereka menunjukkan dada mereka dipotong dan hati mereka ditarik keluar.

Berdasarkan penanggalan radiokarbon, ritual itu berlangsung antara 1400 dan 1450 Sebelum Masehi.

Para ahli mengatakan, semua anak-anak dan hewan-hewan yang dikorbankan dalam ritual yang mengerikan itu dibunuh dengan irisan 'sistematis' yang efisien di dada.

Sebagian besar anak-anak - laki-laki dan perempuan - berusia antara 8 dan 12 tahun, meskipun beberapa di antaranya berusia 14 tahun. Yang termuda berusia sekitar 5 tahun.

Sementara anak-anak dimakamkan menghadap ke barat, ke arah laut, llamas - semua berusia kurang dari 18 bulan - dimakamkan menghadap ke arah berlawanan, menuju Andes, menurut National Geographic.

Banyak wajah mereka diolesi dengan pigmen merah yang terbuat dari cinnabar.

Penyelidikan yang mendalam dan bertahun-tahun dari situs pengorbanan itu melukiskan, gambaran mengerikan tentang peristiwa-peristiwa yang terjadi sekitar 550 tahun yang lalu, di bawah Kekaisaran Chimú pra-Columbus.

Dengan menganalisis jejak kaki kuno yang ditemukan di situs tersebut, para ahli mengatakan anak-anak dan llamas kemungkinan dipimpin dalam prosesi dari utara dan selatan, untuk berkumpul di pusat, laporan National Geographic.

Dan, tidak semua pergi dengan sukarela. Di tengah jejak kaki orang dewasa  ada tanda-tanda penolakan. Jejak beberapa hewan juga terlihat menolak dan ditarik secara paksa.

Ratusan tahun yang lalu ketika pembunuhan massal terjadi, situs itu ditutupi lapisan lumpur. Beberapa mayat anak-anak dan binatang ditinggalkan begitu saja, tidak dikuburkan di lubang yang disiapkan.

Meskipun bukan pengorbanan anak skala besar pertama yang pernah ditemukan, bahkan arkeolog veteran dikejutkan oleh adegan mimpi buruk yang mereka temukan di situs kuno Chimú di Peru.

Sebelumnya, ritual pengorbanan tercatat terbesar semacam ini terlihat di Templo Mayor di ibukota Aztec Tenochtitlan, di mana 42 anak tewas.

"Bagi saya, tidak pernah mengharapkannya," kata antropolog fisik John Verano dari Tulane University, mengatakan kepada National Geographic tentang penemuan mengerikan itu.

Tidak diketahui dengan pasti, mengapa anak-anak dibantai dengan cara ini. Tetapi para ahli mengatakan, itu mungkin merupakan upaya terakhir untuk mengakhiri hujan lebat dan banjir.

Baca Juga: Seorang Pria 'Mengemis' Sebelum Digantung Akibat Bunuh Dukun

Bukti dari lumpur kuno di lokasi itu menunjukkan, Peru utara mungkin telah mengalami cuaca buruk yang didorong oleh peristiwa El-Niño. Tim ini sekarang melakukan analisis DNA dan isotop, pada sisa-sisa untuk lebih memahami kehidupan para korban.
Loading...

0 Komentar Ada Jasad Lebih dari 140 Anak yang Dibunuh Dalam Sebuah Ritual

Posting Komentar

Back To Top