Seorang Ibu Suntik Anaknya yang Berusia 18 Bulan dengan Pemutih

Tidak sedikit ibu yang merasakan stres saat mengasuh anaknya yang masih kecil. Apalagi jika anak tersebut hiperaktif, dan tidak bisa diam saat berada di mana pun, termasuk di rumahnya sendiri.

Kadang, banyak orangtua yang akhirnya melakukan kekerasan kepada anaknya tersebut. Dan tidak sedikit anak yang akhirnya meregang nyawa, akibat tindakan orangtuanya tersebut.

Bahkan, ada seorang ibu yang mengakui menyuntikkan pemutih dan sabun cair ke bayi perempuannya, yang masih berusia 18 bulan. Tidak hanya itu saja, ia juga melakukan hal yang mengerikan lainnya kepada anaknya tersebut. Bagaimana nasib anaknya?

Anak yang disuntik pemutih oleh ibunya.
Dikutip dari dailymail.co.uk, Elif K. telah memicu kontroversi di kota terbesar Turki, Istanbul, ketika ia diperiksa dua kali sebelumnya oleh polisi. Dan kedua kali dibebaskan dan dipersatukan kembali dengan putrinya Eylul Miray.

Dia akhirnya menyerahkan dirinya untuk ketiga kalinya, ketika anaknya pergi ke rumah sakit. Dan mengakui dia mulai menyiksanya sejak usia satu bulan.

Baca Juga: Kocak, Remaja Ini Anggap Termometer Sama dengan Tes Kehamilan

Elif mengatakan kepada jaksa penuntut: "Saya tidak bisa mencintai putri saya, saya tidak bisa bersikap hangat padanya. Saya memutuskan untuk menyiksanya.

Sejak dia berumur satu bulan, saya menyuntikkan pemutih dan sabun cair ke telinga, hidung, dan pusarnya, sampai dia mulai berdarah.

Lalu aku membawanya ke rumah sakit untuk perawatan. Ketika mereka membiarkannya kembali ke rumah, saya terus menyiksanya. Saya menyuntiknya dengan pemutih dan sabun serta memotongnya dengan pisau cukur di kepala, mata, kaki, lengan dan dada.

Ketika dia berada di rumah sakit, saya menyuntikkan sabun cair dari rumah sakit ke dalam nadinya. Saya juga menyuntikkan pemutih di rumah ke dalam nadinya."

Elif, yang tinggal bersama suaminya Eray K., dan ketiga anak mereka di distrik Avcilar di Istanbul, pertama kali dicurigai ketika Eylul, yang termuda, terus jatuh sakit.

Ayahnya membawanya ke dokter setelah dia mulai berdarah dari telinganya dan pusar, serta memar di sekujur tubuhnya. Namun, dokter tidak dapat mendiagnosis masalah tersebut.

Ketika kondisinya memburuk, bayi berumur sembilan bulan itu dilarikan ke Rumah Sakit Fakultas Kedokteran Universitas Istanbul.

Setelah mendiagnosis dia dengan tengkorak yang retak, serta goresan dan memar di seluruh tubuhnya, dokter menjadi curiga dan menghubungi polisi yang melakukan penyelidikan.

Elif ditangkap dan diinterogasi tetapi kemudian dibebaskan, setelah dia meyakinkan polisi bahwa dia tidak bersalah.

Kesehatan Eylul terus memburuk dan dia kembali dirawat di rumah sakit pada Agustus tahun lalu. Elif juga dibawa untuk ditanyai untuk kedua kalinya tetapi kemudian dibebaskan.

Ketika bayi itu dibawa ke rumah sakit untuk ketiga kalinya, di Rumah Sakit Sultan Suleyman Kanuni, dokter menolak untuk memberikan akses Elif kepada anaknya dan bayinya mulai pulih.

Ketika kecurigaan tentang dirinya meningkat, Elif berjalan ke kantor polisi untuk menyerahkan diri. Dia membuat pengakuan penuh, mengatakan bahwa hati nuraninya akhirnya menjadi lebih baik darinya.

Elif telah muncul di pengadilan di mana dia dinyatakan bersalah menyiksa bayinya dan dikirim ke penjara. Sidang lebih lanjut akan diadakan untuk menentukan hukumannya.

Baca Juga: Pria di 6 Negara Ini Kesulitan Mencari Wanita untuk Dinikahi

Eylul sekarang hidup dalam perawatan ayahnya Eray, dan dilaporkan mulai mendapatkan kembali kesehatannya.
Loading...

Belum ada Komentar untuk "Seorang Ibu Suntik Anaknya yang Berusia 18 Bulan dengan Pemutih"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

loading...

Iklan Bawah Artikel